Untuk Pengamanan Aksi Demo 411 Dan 212,Polri Habiskan Biaya Operasional Sebesar 76 Milliar

oleh
Dokumentasi : Pasukan pengamanan aksi demo 212

Lidik Jakarta – Aksi demo bela islam yang dilakukan oleh ummat islam ( 411 dan 212 ) lalu,Polri ternyata banyak mengeluarkan biaya operasional.

Dokumentasi : Pasukan pengamanan aksi demo 212
Dokumentasi : Pasukan pengamanan aksi demo 212

Hal ini diungkapkan oleh Kapolri Jenderal Tito Karnavian saat rapat dengan Komisi III DPR, Senin (5/12).

“Biaya (pengamanan) 411 hampir 33 M. Untuk 212 itu 43 M. Kenapa? Karena melibatkan jumlah personil yang cukup besar,” kata Tito saat rapat dengan Komisi III DPR, Senin (5/12).

Kapolri mengungkapkan jumlah biaya pengamanan yang dihabiskan institusinya untuk mengamankan dua aksi massa besar-besaran terkait kasus dugaan penistaan agama Gubernur DKI Jakarta nonaktif Basuki T Purnama.

Seperti yang dilangsir dari jpnn bahwa besarnya biaya yang dikeluarkan itu habis untuk membiayai akomodasi penarikan pasukan Brimob hampir dari seluruh daerah. Sehingga, total kekuatan pengamanan mencapai 20 ribu lebih personel pada 411.

Sedangkan untuk mengamankan jalannya aksi 212 jumlahnya lebih besar, mendekati 27 ribu personel.

“DPR saja enam ribu lebih. jadi total (biaya) untuk 4 November dan 2 Desember itu bukan hanya 1 hari tapi kan sudah ada pergeseran sebelumnya. 76 M untuk dua demo besar itu,” tambahnya.

Bahkan mantan Kepala BNPT itu sempat bercanda dengan membandingkan biaya 411 dan 212, dengan pengamanan acara Kita Indonesia di Bundaran HI kemarin, Minggu (4/12).

“Kalo 412 itu murah meriah pak, pengamanannya hehehe. Polri keluarkan biaya sendiri. Karena cuma beberapa jam saja. Kalau ini (411-212) kan perlu persiapan penempatan pasukan. Kalau tidak salah hampir dua minggu untuk satu kegiatan. Seminggu sebelum dan seminggu setelah hari H kita waspadai,” tandasnya.

( jp/bch)