Kisah Tentang Kakek Waluyo, Tukang Becak Yang “Bangkit Dari Kubur” Dan Membuat Heboh Warga Yogya

oleh
Waluyo (berkaos jingga) yang sudah dianggap meninggal oleh warga sekitar bahkan sudah dimakamkan di kampung halamannya yang ada di Suren Kulon, Canden, Jetis, ternyata pulang ke rumah dalam keadaan sehat. (REPRO TRIBUN NEWS JOGJA)

SUARALIDIK.com,YOGYAKARTA. Kepulangan Waluyo (62), tentu saja membahagiakan bagi keluarganya. Namun di sisi lain mereka juga sempat syok. Hal itu karena pria tersebut sudah meninggal dan dikuburkan pada Mei 2015 lalu di Canden, Jetis, Bantul.

Sang anak, Anti Ristanti (32), menceritakan awalnya ayahnya pergi sejak awal Januari 2015 guna mencari nafkah dengan menjadi pengemudi becak di seputar Yogyakarta. Namun ayahnya disebutnya tidak pernah pulang ke rumah.

Hal tersebut awalnya tidak mengkhawatirkan dirinya dan keluarga, karena sebelumnya sang ayah pernah melakukan hal serupa yaitu tidak pulang hampir selama 9 bulan.
Jelang bulan Mei 2015, dia yang hendak melangsungkan pernikahan kemudian sempat mencari ayahnya di beberapa pangkalan becak di wilayah Yogya

“Ya jadinya saya pasrah dan cuma doa sambil nunggu saja,” ceritanya. Namun beberapa saat kemudian dia mendengar ada seorang gelandangan yang menjadi korban tabrak lari di Wonosari Gunungkidul.
Dia kemudian mengecek ke sana dan meyakini bahwa itu ayahnya.

Banyak kemiripan yang ditemukan pada korban seperti raut muka, warna rambut, postur badan hingga baju yang dipakai sama dengan yang dimiliki ayahnya.

“Kita bawa ke RS Sardjito, dirawat selama 6 hari ibu saya mandiin. Saya juga pas bilang mau nikah dia sempat bersuara nggak jelas kayak ngerespon, namun akhirnya dia meninggal,” jelasnya.

Sesudah itu dia sekeluarga pun kemudian menguburkan korban tabrak lari tersebut di kampung halaman ayahnya di Bantul. Anti beserta Ibu dan kakaknya kemudian menjalani hidup seperti biasa tanpa kehadiran sang ayah.

Anti juga kemudian tetap melangsungkan pernikahan dengan adik ayahnya yang digunakan sebagai wali nikahnya hingga akhirnya ayahnya pulang dengan dramatis kemarin pagi.

Kepulangan Waluyo bukan hanya menggegerkan keluarga, hampir semua warga kampung tersebut yang dahulu ikut melayat hingga mengantarkan jenazah korban tabrak lari ke pemakaman juga tak kalah heran.

Hingga malam, Waluyo terus saja menerima tamu di rumahnya untuk memastikan itu Waluyo
“Saya dulu ikut melayat, saya juga jenguk ke rumah sakit bu Alim (istri Waluyo) yang memandikan dia juga eh sekarang pulang lagi,” ujar salah seorang tetangganya. (aa_tj81/SuaraLidik)

Diolah dari berbagai sumber