Layu Puisi Karya Darah Mimpi

oleh

Satu persatu ia merontokkan kelopak bunganya. Bahkan kasih sayangku pun harus terpejam.

Seolah mawar yang mudah layu. Kumbang pun enggan lagi menorehkan kecupan madu.

Dan aku harus terpinang merananya waktu. Tuhan cabutlah aku Kurindu lembutnya tarian syurga-Mu.

Yogyakarta 2014.