Penipuan Jual Beli Cengkeh Terjadi Di Sopobonto Bulukumpa Kab Bulukumba

oleh
penipuan jual beli cengkeh
Foto : Korban, H.Massiaje (80),melaporkan kasus penipuan/penggelapan jual beli buah cengkeh ke Polsek Tanete ,Senin 20/02/2017

Suara Lidik Bulukumba,Transaksi Jual beli cengkeh tahun 2016 lalu yang terjadi di dusun Muntebarat Desa Sapobonto Kec Bulukumpa Kab Bulukumba berujung dikantor polisi.

Hal ini muncul dipermukaan ketika salah satu petani cengkeh bernama H.Massiaje Bin Majeng (80) melaporkan satu kasus penipuan yang dilakukan oleh H.Itte (45) ke polsek Tanete Kec Bulukumpa kab Bulukumba pada hari Senin 20 Februari 2017 sekitar pukul 09:00 Wita.

Foto : Korban, H.Massiaje (80),melaporkan kasus penipuan/penggelapan jual beli buah cengkeh ke Polsek Tanete ,Senin 20/02/2017

H.Itte salah satu warga Desa Bulo Bulo Kec Bulukumpa Kab Bulukumba yang sudah melakukan pembelian hasil bumi berupa buah cengkeh milik H.Massiaje tak kunjung dibayarkan sesuai dengan perjanjian dan bahkan hingga berita ini dterbitkan.

Tahun 2016 lalu,H.Massiaje dan H.Itte memiliki kesepakatan jual beli hasil bumi (buah cengkeh) yang disaksikan juga oleh M.Wahyudin(38) bersama HJ.Tumi Binti Muhajji (50),dimana H.Itte membeli cengkeh seberat 207,7 Kg dengan harga Rp.150.000/Kg milik H.Massiaje.

Dalam perjanjian , Pihak pembeli (H.Itte) akan membayar lunas pada tanggal 10 Agustus 2016 namun sampai saat ini ternyata H.itte tidak membayar lunas harga cengkeh tersebut sesuai dengan kesepakatan sebelumnya,sehingga H.Massiaje selaku penjual mengalami kerugian yang ditaksir sebesar Rp.31.155.000.

Peristiwa penipuan/penggelapan hasil bumi ini dilaporkan langsung oleh H.Massiaje selaku korban dan telapor H.Itte warga Desa Bulo Bulo Kec Bulukumpa Kab Bulukumba sebagai pelaku ke Polsek Tanete.Kasus ini sedang dalam penanganan pihak kepolisian. (RGL/BCHT)