Puisi oleh Say Chou “Ah…. Sudahlah”

oleh

Ah.. Sudahlah

@Say_Chou

 

Sapa manis senja tertoreh mesra

tentram teduh bertukar salam

bilah memori menyeruak serpihan hikayah

Ayat sang maha Raja pun cantik terkandung mandat

 

Mengeruk hikmah hakikat hakiki

kental cacian insomnia perayu hati

Perlahan gelap keruh bermaksiat

Tersirat tanya tanpa tersurat

 

Tertajamkah katana terhunus merajam? Oh tidak.. Sungguh tidak..

Lemah Lembut lisanlah yang tertajam

 

terbesarkah jabal uhud teguh terdiam?

Oh tidak.. Sungguh tidak

Auman gelora nafsulah yang terbesar

 

terjauhkah bulan bintang perias malam? Oh tidak.. Sungguh tidak..

Detik detik masa lalulah yang terjauh

 

terberatkah besi baja putra alam?

Oh tidak.. Sungguh tidak..

Hutang manis janjilah yang terberat

 

terringankah buliran tirta menolak talam? Oh tidak.. Sungguh tidak..

Rayuan lalai ibadahlah yang terringan

 

terdekatkah kekasih rupawan bagai pualam? Oh tidak.. Sungguh tidak..

Dan Kepastian akan matilah yang terdekat

 

Kini Sesak Getir rasa merindu surga meski terbius aroma neraka

Letih resah jiwa pun merindu taubah meski diadili pemilik jiwa

Bagaimanakah laku kita?

Ah.. Sudahlah..

 

Malang, 13 maret 2017

 

 

 

 

Pria bernama muhammad syaikhu el islami dengan nama panggilan Say_Chou yang brhasil dilahirkan di singosari malang jawa timur

Yang Saat ini lagi semangat belajar buat nulis