banner 728x250

banner 728x250

banner 728x250

SD Inpres Banta-Bantaeng I Launching Sekolah Ramah Anak di Hari Kebudayaan

Kepala Dinas Pendidikan Kota Makassar, H. Muhyiddin, SE, MM, Bersama Dengan Kepala Sekolah SDI Banta-Bantaeng I, Hj. Baena, S.Pd, M.Pd, Melaunching Sekolahnya Sebagai Sekolah Ramah Anak (SRA), Dalam Perayaan Hari Kebudayaan Makassar, Jumat (01/04/2022).

Makassar, SuaraLidik.com – SD Inpres Banta-Bantaeng I memanfaatkan peringatan Hari Kebudayaan dengan melaunching sekolahnya sebagai Sekolah Ramah Anak (SRA), Jumat, (01/04/2022).

Sekolah yang terletak di Kelurahan Ballaparang, Kecamatan Rappocini itu, bahkan menggelar Workshop “Mengenal Potensi Diri Anak Melalui Genetik Golongan Darah”, dengan pemateri Eva Divanti Tumba, founder Abo Indonesia.

banner 728x250

Peringatakan Hari Kebudayaan ke-4 diawali dengan upacara bendera, dilanjutkan dengan pertunjukan tarian gandrang bulo. Tarian yang menggambarkan permainan anak ini dilakukan di halaman sekolah yang menarik perhatian warga ikut menonton.

Pada siang harinya diadakan Deklarasi SRA yang dihadiri Kadis Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (DP3A) Kota Makassar, Achi Soleman, Kadis Pendidikan Kota Makassar, H Muhyiddin, dan Kadis Perpustakaan Kota Makassar, yang diwakili pustakawan Tulus Wulan Juni. Hadir pula Ketua Komite Sekolah, Arham Basri, dan penggiat literasi Rusdin Tompo.

Kepala UPT SPF SD Inpres Banta-Bantaeng I, Hj. Baena, S.Pd, M.Pd, mengemukakan bahwa, perpustakaan sekolahnya tahun lalu berhasil mendapat akreditasi A. Pada tahun ini dia berharap, sekolahnya mampu meraih Adiwiyata Nasional. Untuk mencapai itu, dia punya program 1 anak 5 tanaman, bila perlu 1 anak 10 tanaman.

“Dulu kami pinjam tanaman pada tetangga, sekarang kami yang meminjamkan tanaman,” ungkapnya.

Sementara itu, Kadis Pendidikan Makassar, Muhyiddin menyampaikan bahwa, apa yang ditampilkan SD Inpres Banta-Bantaeng I merupakan hasil kerjasama dan kolaborasi dengan orangtua dan masyarakat. Meski sekolah ini di lorong, tapi harus bisa hadir di mana-mana karena punya prestasi. Selaku kadis pendidikan, dia akan pastikan bahwa 18 Revolasi Pendidikan terlaksana.

“Mudah-mudahan pada anggaran perubahan atau pada tahun depan, sekolah ini bisa dibenahi. Dia akan perintahkan Kepala Bidangnya untuk memberii perhatian pada SD Inpres Banta-Bantaeng I,” ujar Muhyiddin.

Selain itu, ia juga memberi atensi pada anak yang tidak lanjut atau tidak bersekolah. Menurutnya, itu jadi kewaiiban pemerintah sedangkan tanggung hawab orangtua adalah memotivasi anak untuk terus bersekolah.

“Jangan karena mencari uang, anak lantas tidak bersekolah. Dia akan pastikan setiap anak mendapat haknya atas pendidikan,” jelas Muhyiddin.

“Cocok ini launching SRA karena meski sekolah ini ada di tengah kota tapi berada di lorong. Wali Kota kita juga berasal dari lorong,” katanya.

Sedangkan ditempat yang sama, Achi Soleman mengaku senang melihat anak-anak tampil membaca doa, membaca saritilawah dan membaca puisi dalam bahasa Makassar, sesuai semangat Hari Kebudayaan yang mengangkat kearifan lokal.

Menurutnya, mengukur SRA itu ada pada partisipasi anak, sikap non diskriminasi, serta pemenuhan dan perlindungan anak sesuai konvensi hak anak, serta perlu keterlibatan para stakeholder.

Launching SRA ditandai dengan tabuhan rebana oleh Kadis DP3A, Kadis Pendidikan, dan Kepala SD Inpres Banta-Bantaeng I. Setelah itu penandatanganan Deklarasi SRA oleh sejumlah perwakilan.

Selain kepala sekolah, deklarasi juga ditandatangani Ketua Komite Sekolah, Arham Basri, unsur pendidik yang diwakili Sastriana, tenaga kependidikan oleh Rahmatia Rukmana, ada pula perwakilan alumni oleh Henny, dan peserta didik oleh Fitri.

Komitmen menghadirkan SRA itu mencakup sekolah yang aman, bersih dan sehat, peduli dan berbudaya lingkungan hidup, serta menjamin, memenuhi, menghargai hak-hak anak.

Selain itu, sekolah melindungi anak dari kekerasan, diskriminasi, dan perlakuan salah lainnya, serta mendukung partisipasi anak dalam perencanaan, kebijakan pembelajaran dan pengawasan. Poin lainnya yakni, memiliki mekanisme pengaduan terkait pemenuhan hak dan perlindungan anak di sekolah.

Memeriahkan Hari Kebudayaan, beragam kuliner seperti Coto Makassar, Sop Saudara, Ayam Palekko, Pallu Mara, Pallu Cekla, Ketupat dan Nasi Kuning, dihidangkan secara prasmanan. Begitupun kue-kue tradisiinal tersedia, antara lain, Roko-Roko Cangkuning, Putu Cangkir, Taripang, Kue Lapis, Barongko, Cucuru dan Sarabba.(**)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.